Wow!! Dosen UGM Kembangkan Teknologi Big Data dan Cloud untuk Mitigasi Covid-19 dan Kebencanaan

Pandemi Covid-19 mempercepat disrupsi dan munculnya berbagai inovasi berbasis teknologi mulai dari aplikasi pendeteksi penyakit hingga aplikasi untuk mendukung interaksi ekonomi masyarakat. Salah satunya pengembangan teknologi big data dan cloud computing untuk membantu penanggulangan pandemi yang dilakukan Dosen dan Peneliti Departemen Ilmu Komputer dan Elektronika, FMIPA UGM, Dr. Mardhani Riasetiawan.

Mardhani beserta tim mengembangkan analisis big data dan cloud computing untuk mitigasi penyebaran Covid-19 di tanah air. Analisis big data yang dihasilkan berhasil memprediksi dan memonitor gelombang pertambahan kasus yang disebabkan mobilitas warga.

Selain itu, inovasi tersebut membantu daerah-daerah yang mengalami lonjakan kasus. Dengan memiliki monitoring riil dari data di lapangan memudahkan pemerintah daerah dalam mengambil keputusan mitigasi.

“Mitigasi penyebaran Covid-19 di Indonesia telah dijalankan selama pandemi berlangsung dengan mengumpulkan data-data pertambahan kasus harian yang melibatkan lebih dari 200 orang relawan data di seluruh Indonesia. Para sukarelawan mengumpulkan data secara harian dari Fasilitas kesehatan, lokasi pemakaman, dan sumber data dari internet secara harian,” paparnya melalui keterangan tertulis pada Selasa, 15 Maret 2022.

Mardhani mengungkapkan pengembangan analisis big data untuk mitigasi penyebaran kasus Covid-19 di Indonesia tersebut dimulai sejak 13 Maret 2021. Kondisi saat itu belum ada peta dan pola persebaran pandemi. Namun ia dan tim telah memulai analisis menggunakan big data melalui Respons Covid-19 Indonesia (covid19.gamabox.id).

“Saat itu analisis big data untuk Covid-19 telah dikembangkan untuk diimplementasikan di Myanmar,” jelasnya.

Selain mengembangkan teknologi big data dan cloud computing untuk mitigasi Covid-19, Mardhani dan tim juga mengembangkan konvergensi teknologi big data dan cloud computing untuk menyediakan informasi terkni (real-time) dan informasi peringatan dini bencana tanah longsor. Konvergensi ini diwujudkan dalam pengembangan G-Connect (GamaBox Connect) sejak tahun 2016 hingga 2021.

G-Connect mengembangan tools yang dapat mendeteksi pergerakan tanah longsor, kondisi lingkungan dengan sensor. Data terkumpul secara realtime dan dikirimkan dengan jaringan internet kualitas rendah ke server big data di UGM secara berkala dan terjadwal.

Mardhani menjelaskan bahwa peralatan tersebut dapat bekerja secara mandiri karena didukung oleh solar power dan kemudahan mobilisasi peralatan menyesuaikan perkembangan retakan longsor. G-Connect saat ini telah tersebar di 37 titik (sebelum terkena longsor) di jalur retakan Gunung Gandul di Kabupaten Wonogiri. Secara bersamaan implementasi G-Connect ini juga melibatkan mahasiswa KKN UGM untuk menyiapkan wilayah di Wonogiri tanggap terhadap bencana.

Tak hanya itu, sejak tahun 2020 bersama tim Big Data Energy mengembangkan platform big data management untuk sektor energi di Indonesia yakni Gamabox Explorer. Platform tersebut menjadi produk riset sistem big data manajemen energy yang digunakan dan sesuai dengan standar internasional pengelolaan data minyak dan gas (PPDM Standard).

GamaBox Explorer menyediakan hasil analisi produksi dan prediksi minyak dan gas dengan menggunakan pendekatan big data dan artificial intelligence yang advance sehingga memudahkan industri dalam merencanakan eksplorasi dan eksploitasi.

Pada tahun 2021 ini, GamaBox Explorer juga telah dikembangkan untuk menjadi platform analisis di area batubara, dan telah dihasilkan analisis klasifikasi kualitas batubara dan Underground Coal Gasification (UCG).

Merintis Kemandirian Teknologi Big Data dan Cloud di Indonesia

Mardhani menyampaikan teknologi big data dan cloud computing saat ini memainkan peran besar dan vital dalam transformasi digital, memungkinkan inovasi data dan aplikasi berkembang dengan sangat pesat.

Sayangnya, Indonesia masih menjadi negara yang bergantung pada impor untuk penyediaan layanan tersebut. Peneliti dan pengembang di tanah air hanya menggunakan tools teknologi yang tersedia dan menggunakannya untuk mendukung aplikasi yang digunakan.

Kondisi ini memunculkan kerisauan bagi Mardhani akan fakta bahwa Indonesia belum merdeka dan mandiri untuk bisa mengembangkan teknologi big data dan cloud computing dari dalam negeri sendiri. Hal tersebut menggerakkannya untuk mendalami dan melakukan pengembangan dasar sampai aplikatif teknologi utama di big data dan cloud computing.

Ia mulai melakukan riset dan pengembangan sejak 2013. Dalam mengembangkan teknologi big data dan cloud computing, ia dan tim menggunakan fasilitas Laboratorium Riset Sistem Komputer dan Jaringan di Departemen Ilmu Komputer dan Elektronika Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam UGM.

Penelitian dimulai dengan membangun fasilitas komputasi terdistribusi (kluster) dengan memanfaatkan komputer-komputer tidak terpakai berspesifikasi rendah. Meski dengan spesifikasi yang seadanya, fasilitas komputasi ini dapat bekerja efisien untuk melakukan pemrograman paralel dan menjadi rintisan awal komputer kluster di UGM yang dinamai GamaBox.

Lalu ia mengembangkan GamaBox-Lego yang merupakan mini komputer kluster dikemas dengan brick permainan lego sehingga mudah di kustomisasi bentuk yang ditujukan untuk media pengenalan komputer kluster ke masyarakat dan siswa sekolah.

Selanjutnya mengembangkan GamaBox Wisanggeni yaitu komputer kluster yang lebih canggih terdiri dari 32 nodes kluster dengan single board computer. GamaBox Wisanggeni ini dibuat dengan 3 versi yang mampu menjalankan komputasi secara paralel dan pemrosesan big data secara cepat.

“GamaBox Wisanggeni ini menjadi prototipe dari teknologi cloud computing dan big data yang operasional untuk pemrosesan ilmiah dan kebutuhan industri saat ini,”terangnya.

Pengembangan terus berlanjut. Mardhani bersama tim membuat GamaBox Operating System pada tahun 2018. Sistem operasi ini dibuat dengan maksud menghadirkan platform sistem operasi open source yang dapat menjalankan lingkungan komputasi big data secara efisien.

Sistem operasi GamaBox Operating System saat ini menjadi engine utama di laboratorium riset dan sudah dioperasionalkan untuk mendukung big data environment di salah satu perusahaan energi dunia dengan terimplementasi sebanyak 1024 nodes.

GamaBox Wisanggeni, GamaBox Operating System kemudian diintegrasikan menjadi platform teknologi cloud computing bernama GamaCloud. GamaCloud dibuat dengan tujuan menguasai teknologi penyelenggaraan layanan cloud computing untuk infrastruktur komputasi, layanan platform dan layanan aplikasi.

“Upaya ini menjadi penting karena dengan kita memiliki cloud computing maka kemandirian terhadap penyelenggaraan layanan teknologi internet bisa kita jalankan secara mandiri dan bisa satu level dengan Amazone, Google dan lainnya,” pungkasnya.

Sumber : technology-indonesia

#medanwow #ugm #program #covid19 #sistemoprasi

Leave a Reply

Your email address will not be published.