Miller Senang Naik Podioum dan Puji Penampilan Bastianini

MotoGP: Jack Miller: "I Have Never Felt So Comfortable ...

Jack Miller tidak merahasiakan fakta ia kehilangan kekuatannya di lap terakhir di GP Texas. Ia mempersembahkan podium pertama kepada tim kerja Ducati-Lenovo Italia musim ini di Sirkuit Amerika (COTA) sepanjang 5,5 km, naik dari posisi kesebelas ke posisi ketujuh dalam kejuaraan pebalap. Rekan setimnya Bagnaia berada di urutan ke-13, setelah mencetak delapan poin lebih sedikit dari pemain berusia 27 tahun itu.

Namun wakil juara dunia Bagnaia, yang memenangi empat dari enam balapan terakhir pada 2021 dan meraih lima pole position berturut-turut di akhir musim, telah menandatangani kontrak kerja baru Ducati hingga akhir 2024, Miller belum. Dan bukan rahasia lagi bahwa pemimpin kejuaraan Enea Bastianini dan pole sitter Jorge Martin akan bersaing memperebutkan tempatnya.

“Belum ada yang diputuskan dalam kejuaraan dunia, itu memakan waktu lama, kami masih memiliki 17 Grand Prix di depan kami,” kata JackAss, yang telah meraih 16 podium di MotoGP.

“Masih banyak yang bisa terjadi. Kita berbicara tentang Kejuaraan Dunia MotoGP 2022. Kejuaraan ini benar-benar terbuka. Secara keseluruhan, saya sangat senang dengan hasil di sini di Texas. Saya berada di podium ketiga dalam balapan Kejuaraan Dunia 2019 ini. Itu adalah balapan yang solid, saya mendorong dan berjuang keras. Saya menikmati waktu saya di Texas,” tuturnya.

Tapi apa yang dilakukan Enea Bastianini yang berusia 24 tahun dengan Ducati berbeda dari Martin, Bagnaia, Miller, Zarco & Co? Pada tahun 2021, sebagai rookie, ia membuat tidak kurang dari 49 posisi dibandingkan dengan posisi awalnya dalam enam balapan terakhir!

“Jika saya tahu apa yang dilakukan Enea dengan lebih baik, saya akan menirunya. Dia mengemudi dengan sangat baik. Saat dia menyalip saya, gaya mengemudinya yang luar biasa menarik perhatian saya. Dia duduk sangat terpusat di atas sepeda, kepalanya dimiringkan lebar ke arah bagian dalam tikungan,” kata dia.

“Motornya bergerak di bawahnya, Anda bisa melihatnya, tetapi itu berhasil untuknya, dia tetap sangat fokus dan tenang. Dan tentu saja dia seorang pria seukuran saku, seorang ‘pria saku’, seorang pria kecil. Itu sebabnya dia sangat cepat di trek lurus yang tidak dapat disangkal. Berat badan yang rendah membantunya dengan perubahan arah yang cepat. Jika Anda harus menaikkan dan menurunkan 10 kg lebih banyak setiap kali, itu menuntut fisik,” puji Miller.

Sumber : Analisadaily

Leave a Reply

Your email address will not be published.